PANDUNUSA

Perkumpulan Acarya Hindu Nusantara

KEPEMIMPINAN HINDU (SEBUAH PENGANTAR)

|| Marma ing sabisa-bisa | Babasané muriha tyas basuki | Puruita kang patut | Lan traping angganira | Ana uga anggêr-ugêring keprabun | Abon-aboning panêmbah | Kang kambah ing siyang ratri | (Maka sedapat mungkin, usahakan berhati baik, mengabdilah dengan baik, sesuai dengan kemampuanmu, juga tata-cara kenegaraan tata-cara berbakti, yang berlaku sepanjang waktu)  | Serat Wedatama, I.10, Mangkunegara IV||

Pemimpin dan Kepemimpinan

Istilah pemimpin berasal dari kata dasar “pimpin” yang dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) diartikan sebagai “bimbing atau tuntun”. Kata kerja dari kata dasar ini, yaitu “memimpin” yang berarti “membimbing atau menuntun”. Dari kata dasar ini pula lahirlah istilah “pemimpin” yang berarti “orang yang memimpin” (Tim Penyusun,2005:874). Kata pemimpin mempunyai padanan kata dalam Bahasa Inggris “leader”.

Sementara itu kata “pemimpin” mempunyai kaitan yang sangat erat dengan kata “kepemimpinan”. Kepemimpinan adalah kemampuan yang dimiliki dari seorang pemimpin. Dengan kata lain, kepemimpinan juga dapat diartikan sebagai kemampuan untuk memimbing dan menuntun seseorang. Jika tadi kata pemimpin mempunyai padanan kata dalam Bahasa Inggris (leader), maka kepemimpinan juga mempunyai padanan kata dalam Bahasa Inggris yaitu leadership. Kata ini berasal dari kata dasar “lead” yang dalam Oxford Leaner’s Pocket Dictionary (Manser, et all.,1995 : 236) diartikan sebagai “show the way, especially by going in front”. Sementara itu kata “leadership” diartikannya sebagai “qualities of a leader”.

Secara umum, kepemimpinan diartikan sebagai kemampuan untuk mengkoordinir dan mengerahkan orang-orang serta golongan-golongan untuk tujuan yang diinginkan (Tim Penyusun,2004:78). Menurut William H.Newman (1968) kepemimpinan adalah kegiatan untuk mempengaruhi perilaku orang lain atau seni mempengaruhi perilaku manusia baik perorangan maupun kelompok. Bahasan mengenai pemimpin dan kepemimpinan pada umumnya menjelaskan bagaimana untuk menjadi pemimpin yang baik, gaya dan sifat yang sesuai dengan kepemimpinan serta syarat-syarat apa yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin yang baik.

Menyimak pengertian di atas maka terkait dengan kepemimpinan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pertama, kepemimpinan selalu melibatkan orang lain sebagai pengikut. Kedua, dalam kepemimpinan terjadi pembagian kekuatan yang tidak seimbang antara pemimpin dan yang dipimpin. Ketiga, kepemimpinan merupakan kemampuan menggunakan bentuk-bentuk kekuatan untuk mempengaruhi perilaku orang lain. Keempat, kepemimpinan adalah suatu nilai (values), suatu proses kejiwaan yang sulit diukur.

Kepemimpinan dalam Hindu

Dalam agama Hindu, banyak ditemukan istilah yang menunjuk pada pengertian pemimpin. Ajaran atau konsep kepemimpinan (leadership) dalam Hindu dikenal dengan istilah  अधिपत्यं  (adhipatyam) atau नयकत्वं (nayakatvam). Kata ‘adhipatyam’ berasal dari kata ‘adhipati’ yang berarti ‘raja tertinggi’ (Wojowasito,1977:5). Sedangkan ‘nayakatvam’ dari kata ‘nayaka’ yang berarti ‘pemimpin, terutama, tertua, kepala’ (Wojowasito,1977:177). Di samping kata adhipati dan nayaka yang berarti pemimpin terdapat juga beberapa istilah atau sebutan untuk seorang pemimpin dalam menjalankan dharma negaranya yaitu: राज​ (raja), महाराज​ (maharaja), प्रभु (prabhu), क्षत्रिय​ (ksatriya), स्वमिन् (swamin), इश्वर​ (iswara) dan नथ​ (natha). Di samping istilah-istilah tersebut di Indonesia kita kenal istilah ratu atau datu, sang wibhuh, murdhaning jagat dan sebagainya yang mempunyai arti yang sama dengan kata pemimpin namun secara terminologis terdapat beberapa perbedaan (Titib,1995:3).

Jika dikaji kembali kata नय​ (naya) yang artinya pemimpin berasal dari akar kata नि (ni) yang artinya’di bawah’. Ini menunjukkan bahwa seorang nayaka (pemimpin) harus berasal atau bermula dari bawah. Pemimpin yang baik adalah yang berasal rakyat. Selanjutnya terkait dengan hal ini Hindu menjelaskan bahwa adanya stratifikasi sosial dalam masyarakat atau catur warna (brahmana, ksatriya, waisya, dan sudra) dalam istilah Hindu, itu terkait dengan guna dan karma masing-masing, bukan karena keturunannya. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam Bhagawad Gita IV.13:

चातुर्वर्ण्यं मया सृष्टं गुणकर्मविभागशः ।
तस्य कर्तारमपि मां विद्ध्यकर्तारमव्ययम् ॥

Terjemahan:

Menurut guóa dan karma yang ada hubungannya dengan sifat-sifat itu, empat bagian masyarakat manusia diciptakan oleh-Ku. Walaupun Akulah yang menciptakan sistem ini, hendaknya engkau mengetahui bahwa Aku tetap sebagai yang tidak berbuat, karena Aku tidak dapat diubah.

Hal ini adalah sejalan dengan bakat dan kemampuan atau profesi seseorang yang dalam bahasa Sanskerta disebut dengan warna. Kata warna berasal dari akar kata वृ (wr) yang artinya pilihan bakat dan kemampuan dari seseorang (Titib,1995:10). Tentunya yang dimaksudkan di sini adalah benar-benar memiliki kualifikasi atau kemampuan seseorang.

Bila bakat kepemimpinannya yang menonjol dan mampu memimpin sebuah organisasi dengan baik disebut kûatriya, karena kata kûatriya artinya yang memberi perlindungan. Demikian pula yang memiliki kecerdasan yang tinggi, senang terjun di bidang spiritual, ia adalah seorang brahmana. Demikian pula profesi-profesi masyarakat seperti pedagang, saudagar, petani, nelayan, dan sebagainya. Jadi sesungguhnya seorang kûatriya atau pemimpin itu bukan dilahirkan tetapi diraih dengan upaya dan kemampuan yang keras. Selanjutnya Manawa Dharmasastra VII.35 menyebutkan:

स्वे स्वे धर्म निविष्टानां सर्वेषामनुर्वशः ।
वर्णानामश्रमाणां च राजा सृष्टो ऽभिरक्षिता ॥

Terjemahan:

Raja/pemimpin telah diciptakan untuk melindungi waróa dan aturannya yang semuanya itu menurut tingkat kedudukan mereka melaksanakan tugas-tugas kewajiban mereka.

Dalam sejarah Hindu, banyak contoh pemimpin yang bisa dijadikan suri teladan. Di setiap zaman dalam sejarah Hindu selalu muncul tokoh yang menjadi pemimpin. Ibarat ungkapan yang mengatakan “setiap tokoh ada masanya dan setiap masa ada tokohnya“. Sebut saja mulai dari Kudungga, Mulawarman, Purnawarman, Sanjaya, Ratu Sima, Airlangga, Ken Arok, Jayabhaya, Kertanegara, Raden Wijaya, Tribhuwana Tunggadewi, Hayam Wuruk, Gajah Mada, Siliwangi, hingga Dalem Batur Enggong. Di era sekarang pun, banyak tokoh Hindu yang juga dapat dijadikan sebagai panutan/pimpinan seperti: Mahatma Gandhi, Svami Vivekananda, Svami Ràmakåûóa, Svami Dayananda Saraswatì, Sri Satya Sai, Úrila Prabupada, dan sebagainya.

Di samping itu contoh kepemimpinan Hindu yang ideal dapat ditemukan dalam kisah-kisah Itihasa dan Purana. Banyak tokoh dalam cerita tersebut yang diidealkan menjadi pemimpin Hindu, misalnya: Dasaratha, Sri Rama, Wibhisana, Kartawirya Arjuna (Arjuna Sasrabahu), Santanu, Sri Krsna, Maharaja Pandu, Yudisthira, dan lain-lain.

Dalam konsep Hindu, tidak boleh ada dualisme kepemimpinan. Ibarat matahari, hanya ada satu yang menyinari bumi, maka pemimpin pun juga demikian. Sebuah perahu jika banyak yang menahkodai, maka perahu tersebut tidak akan sampai pada tujuannya. Negara atau organisasi jika dipimpin oleh banyak orang, maka organisasi tersebut akan sulit mencapai cita-citanya. Selain itu akan menjadi dilema tersendiri dalam setiap pengambilan kebijakan dan roda organisasi akan sulit berjalan hingga nantinya akan menemui kehancurannya (Misra,2007:58-59). Hal ini sebagaimana disebutkan dalam Sukra Niti 3.241:

भात्येकनायकं नित्यं निर्बहुनायकम्

Terjemahan:

Selama masih ada satu pucuk pimpinan, dan bukan banyak yang memimpin, negara atau organisasi akan tetap jalan dan bersinar.

 

Walaupun demikian seorang pemimpin tidak boleh diktator. Ia masih membutuhkan penasehat. Dalam cerita Itihasa dan Purana, antara pemimpin (Raja) tidak bisa dipisahkan dengan Pandita sebagai Purohito (penasehat Raja). Brahmana ksatriya sadulur artinya penguasa dan pendeta sejalan. ‘Raja tanpa Pandita lemah, Pandita tanpa Raja akan musnah.” Misalnya: Bhatara Guru dalam memimpin Kahyangan Jonggring Salaka dibantu oleh Maharsi Narada sebagai penasehatnya, Maharaja Dasaratha ketika memimpin Ayodya dibantu oleh Maharsi Wasistha, Maharaja Pàóðu dalam memimpin Astina dibantu oleh Krpacharya dan sebagainya. Kemudian dalam perkembangan Zaman banyak tokoh bermunculan untuk memajukan Hindu baik itu di Indonesia maupun di negara lain.

Kepemimpinan Hindu dan Niti Sastra

Kitab atau susastra Hindu yang banyak mengulas tentang konsep-konsep kepemimpinan termasuk etika dan moral di dalamnya disebut dengan kitab “Niti Sastra”. Kata ini berasal dari Kata Sanskerta “niti (नीति)” yang berarti “bimbingan, dukungan, bijaksana, kebijakan, etika” (Surada,2007:190). Zoetmulder (2006:707) mengartikan kata “niti” sebagai “ cara bekerja dengan baik dan benar; tingkah laku yang bijaksana; ilmu tata negara atau politik; kebijaksanaan politik; kebijaksanaan duniawi; taktik atau rencana yang baik; garis perbuatan; rencana”. Nitisastra sendiri menurut Zoetmulder (2006:708) merupakan ilmu atau karya mengenai etika politik.

Dengan demikian ruang lingkup niti sastra tentu sangat luas mencakup pula etika, moralitas, sopan santun dan sebagainya. Dari pemahaman etimologis tersebut maka “niti sastra” dapat diartikan sebagai keseluruhan sastra yang memberikan ketentuan, bimbingan, arahan bagi umat manusia dalam berbagai aspek kehidupan agar menjadi lebih teratur, terarah, dan lebih baik.

Selama ini fokus atau pokok bahasan yang menjadi topik dari niti sastra adalah Kautilya Artha Sastra. Hal ini disebabkan oleh beberapa alasan sebagai berikut: Pertama, Kautilya adalah ahli politik dan kenegaraan tersohor; Kedua, kelengkapan dan kecermatan Kautilya dalam menyusun karyanya; Ketiga, bahasanya sangat mendetail; Keempat, perbandingan opini penyusun sebelumnya; Kelima, ketersediaan dokumen dan hanya dokumen Kautilya Artha Sastra ditemukan secara utuh.

Untuk memahami kepemimpinan Hindu atau kepemimpinan yang universal, seseorang dianjurkan untuk mempelajari niti sastra. Mengingat, pengetahuan dan pemahaman sejarah/konsep pemikiran Hindu (niti sastra) di bidang Politik, ketatanegaraan, ekonomi, dan hukum yang masih relevan sampai kini. Konsep-konsep tersebut adalah sumber penting yang memberi kontribusi perkembangan konsep-konsep selanjutnya  di India, Asia bahkan, dunia. Adapun kontribusi niti sastra dalam peradaban global antara lain :

  • Pemikiran dalam niti sastra dapat memberi masukan penting berupa konsep dan nilai positif dalam pengembangan, pembaharuan, penyusunan kembali konsep-konsep politik, ketatanegaraan, ekonomi, peraturan hukum era kini.
  • Usaha menggali, mengangkat nilai-nilai Hindu sebagai sumbangan Hindu dalam percaturan dunia keilmuan. Paradigma sosial bahwa politik itu kotor dapat hilang.

Konsep-konsep Kepemimpinan Hindu

Dalam konsep kepemimpinan Barat yang lebih banyak dijadikan dasar adalah sikap dan tingkah laku dari para pemimpin-pemimpin besar di dunia. Oleh kerena itu mereka banyak mengemukakan jenis-jenis kepemimpinan yang sesuai dengan tokoh personalnya, seperti : kepemimpinan Karismatik, kepemimpinan Paternalistik, kepemimpinan Maternalistik, kepemimpinan Militeristik, kepemimpinan Otokrasi, kepemimpinan Lassez Faire, kepemimpinan Populistik, kepemimpinan Eksekutif, kepemimpinan Demokratik, kepemimpinan Personal, kepemimpinan Sosial dan masih banyak lagi lainnya.

Lain halnya dengan konsep kepemimpinan Hindu. Selain dasar tersebut, yang terutama sekali kepemimpinan Hindu bersumber dari kitab suci Weda dan diajarkan oleh para orang-orang suci. Kepemimpinan Hindu juga banyak mengacu pada tatanan alam semesta yang merupakan ciptaan dari Tuhan Yang Maha Esa.

Adapun konsep-konsep Kepemimpinan Hindu yang banyak diajarkan dalam sastra dan susastra-nya antara lain : Sad Warnaning Rajaniti, Catur Kotamaning Nrpati, Tri Upaya Sandi, Pañca Upaya Sandi, Asta Brata, Nawa Natya, Pañca Dasa Paramiteng Prabhu, Sad Upaya Guna, Pañca Satya dan lain-lain. Berikut ini rincian dari konsep-konsep kepemimpinan Hindu.

 

Sad Warnaning Rajaniti

Sad Warnaning Rajaniti atau Sad Sasana adalah enam sifat utama dan kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang raja. Konsep ini ditulis Candra Prkash Bhambari dalam buku “Substance of Hindu Politiy”. Adapun bagian-bagian Sad Warnaning Rajaniti ini adalah :

  1. Abhigamika, artinya seorang raja atau pemimpin harus mampu menarik perhatian positif dari rakyatnya.
  2. Prajña, artinya seorang raja atau pemimpin harus bijaksana.
  3. Utsaha, artinya seorang raja atau pemimpin harus memiliki daya kreatif yang tinggi.
  4. Atma Sampad, artinya seorang raja atau pemimpin harus bermoral yang luhur.
  5. Sakya samanta, artinya seorang raja atau pemimpin harus mampu mengontrol bawahannya dan sekaligus memperbaiki hal-hal yang dianggap kurang baik.
  6. Aksudra Parisatka, artinya seorang raja atau pemimpin harus mampu memimpin sidang para menterinya dan dapat menarik kesimpulan yang bijaksana sehingga diterima oleh semua pihak yang mempunyai pandangan yang berbeda-beda.

Catur Kotamaning Nrpati

Catur Kotamaning Nrpati merupakan konsep kepemimpinan Hindu pada jaman Majapahit sebagaimana ditulis oleh M. Yamin dalam buku “Tata Negara Majapahit”.  Catur Kotamaning Nrpati adalah empat syarat utama yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin. Adapun keempat syarat utama tersebut adalah :

  • Jñana Wisesa Suddha, artinya raja atau pemimpin harus memiliki pengetahuan yang luhur dan suci. Dalam hal ini ia harus memahami kitab suci atau ajaran agama (agama agëming aji).
  • Kaprahitaning Praja, artinya raja atau pemimpin harus menunjukkan belas kasihnya kepada rakyatnya. Raja yang mencintai rakyatnya akan dicintai pula oleh rakyatnya. Hal ini sebagaimana perumpamaan singa (raja hutan) dan hutan dalam Kakawin Niti Sastra I.10 berikut ini :

Singa adalah penjaga hutan, akan tetapi juga selalu dijaga oleh hutan. Jika singa dengan hutan berselisih, mereka marah, lalu singa itu meninggalkan hutan. Hutannya dirusak binasakan orang, pohon-pohonnya ditebangi sampai menjadi terang, singa yang lari bersembunyi dalam curah, di tengah-tengah ladang, diserbu dan dibinasanakan.

  • Kawiryan, artinya seorang raja atau pemimpin harus berwatak pemberani dalam menegakkan kebenaran dan keadilan berdasarkan pengetahuan suci yang dimilikinya sebagainya disebutkan pada syarat sebelumnya.
  • Wibawa, artinya seorang raja atau pemimpin harus berwibawa terhadap bawahan dan rakyatnya. Raja yang berwibawa akan disegani oleh rakyat dan bawahannya.

Tri Upaya Sandhi

Di dalam Lontar Raja Pati Gundala disebutkan bahwa seorang raja harus memiliki tiga  upaya agar dapat menghubungkan diri dengan rakyatnya. Adapun bagian-bagian Tri Upaya Sandi adalah :

  • Rupa, artinya seorang raja atau pemimpin harus mengamati wajah dari para rakyatnya. Dengan begitu ia akan tahu apakah rakyatnya sedang dalam kesusahan atau tidak.
  • Wangsa, artinya seorang raja atau pemimpin harus mengetahui susunan masyarakat (stratifikasi sosial) agar dapat menentukan pendekatan apa yang harus digunakan.
  • Guna, artinya seorang raja atau pemimpin harus mengetahui tingkat peradaban atau kepandaian dari rakyatnya sehingga ia bisa mengetahui apa yang diperlukan oleh rakyatnya.

Pañca Upaya Sandhi

Dalam Lontar Siwa Buddha Gama Tattwa disebutkan ada lima tahapan upaya yang harus dilakukan oleh seorang raja dalam menyelesaikan persoalan-persoalan yang menjadi tanggung jawab raja. Adapun bagian-bagian dari Pañca Upaya Sandi ini adalah :

  • Maya, artinya seorang pemimpin perlu melakukan upaya dalam mengumpulkan data atau permasalahan yang masih belum jelas duduk perkaranya (maya).
  • Upeksa, artinya seorang pemimpin harus meneliti dan menganalisis semua data-data tersebut dan mengkodifikasikan secara profesional dan proporsional.
  • Indra Jala, artinya seorang pemimpin harus bisa mencarikan jalan keluar dalam memecahkan persoalan yang dihadapi sesuai dengan hasil analisisnya tadi.
  • Wikrama, artinya seorang pemimpin harus melaksanakan semua upaya penyelesaian dengan baik sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan.
  • Logika, artinya seorang pemimpin harus mengedepankan pertimbangan-pertimbangan logis dalam menindak lanjuti penyelesaian permasalahan yang telah ditetapkan.

Asta Brata

Asta Brata adalah ajaran kepemimpinan yang diberikan oleh Sri Rama kepada Gunawan Wibhisana sebelum ia memegang tampuk kepemimpinan Alengka Pura pasca kemenangan Sri Rama melawan keangkaramurkaan Rawana. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam Pustaka Suci Manu Smrti IX.303 berikut ini:

इन्द्रस्यार्कस्य वयोश्च यमस्य वरुनस्य च ।
चन्द्रस्यग्नेः पृथिव्यश्च तेजोव्रितं नृपश्चरेत् ॥

Terjemahan:

Hendaknya raja berbuat seperti perilaku yang sama dengan dewa-dewa, Indra, Surya, Wayu, Yama, Waruna, Candra, Agni dan Prthiwi (Pudja dan Sudharta,2002:607).

 

Hal itu kemudian ditegaskan dalam Kakawin Ramayana XXIV.52 sebagai berikut:

sang hyang indra yama surya candra nila, kwera barunagni nahan wwalu,  sira ta maka kangga sang bhupati, matang siran inesti asta brata

Terjemahan:

Sang Hyang Indra, Yama, Surya, Candra dan Bayu, Sang Hyang Kwera, Baruna dan Agni itu semuanya delapan. Semua beliau itu menjadi pribadi sang raja. Oleh karena itulah beliau harus memuja Asta Brata (Tim Penyusun,2004:98).

 

Ada perbedaan sedikit antara konsep Asta Brata dalam Pustaka Suci Manu Smrti dan Kakawin Ramayana. Pada Pustaka Suci Manu Smrti disebutkan Prthiwi Brata sementara itu pada Kakawin Ramayana disebutkan Kwera Brata. Semua raja harus memuja Asta Brata ini. Karena Asta Brata ini merupakan delapan landasan sikap mental bagi seorang pemimpin. Adapun delapan bagian Asta Brata tersebut adalah :

  • Indra Brata, kepemimpinan bagaikan Dewa Indra atau Dewa Hujan; Di mana hujan itu berasal dari air laut yang menguap. Dengan demikian seorang pemimpin berasal dari rakyat harus kembali mengabdi untuk rakyat.
  • Yama Brata, kepemimpinan yang bisa menegakkan keadilan tanpa pandang bulu bagaikan Sang Hyang Yamadipati yang mengadili Sang Suratma.
  • Surya Brata, kepemimpinan yang mampu memberikan penerangan kepada warganya bagaikan Sang Surya yang menyinari dunia.
  • Candra Brata, mengandung maksud pemimpin hendaknya mempunyai tingkah laku yang lemah lembut atau menyejukkan bagaikan Sang Candra yang bersinar di malam hari.
  • Bayu Brata,  mengandung maksud pemimpin harus mengetahui pikiran atau kehendak (bayu) rakyat dan memberikan angin segar untuk para kawula alit atau wong cilik sebagimana sifat Sang Bayu yang berhembus dari daerah yang bertekanan tinggi ke rendah.
  • Baruna Brata, mengandung maksud pemimpin harus dapat menanggulangi kejahatan atau peyakit masyarakat yang timbul sebagaimana Sang Hyang Baruna membersihkan segala bentuk kotoran di laut.
  • Agni Brata, mengandung maksud pemimpin harus bisa mengatasi musuh yang datang dan membakarnya sampai habis bagaikan Sang Hyang Agni.
  • Kwera atau Prthiwi Brata, mengandung maksud seorang pemimpin harus selalu memikirkan kesejahteraan rakyatnya sebagaimana bumi memberikan kesejahteraan bagi umat manusia dan bisa menghemat dana sehemat-hematnya seperti Sang Hyang Kwera dalam menata kesejahteraan di kahyangan.

 

Nawa Natya

Dalam Lontar Jawa Kuno yang berjudul “Nawa Natya” dijelaskan bahwa seorang raja dalam memilih pembantu-pembantunya (menterinya). Ada sembilan kriteria yang harus diperhatikan oleh seorang raja dalam memilih para pembantunya. Sembilan kriteria inilah yang dikenal sebagai Nawa Natya. Adapun kesembilan kriteria itu adalah:

1.    Prajña Nidagda (bijaksana dan teguh pendiriannya).
2.    Wira Sarwa Yudha (pemberani dan pantang menyerah dalam setiap medan perang).
3.    Paramartha (bersifat mulia dan luhur)
4.    Dhirotsaha (tekun dan ulet dalam setiap pekerjaan)
5.    Wragi Wakya (pandai berbicara atau berdiplomasi)
6.    Samaupaya (selalu setia pada janji)
7.    Lagawangartha (tidak pamrih pada harta benda)
8.    Wruh Ring Sarwa Bastra (bisa mengatasi segala kerusuhan)
9.    Wiweka (dapat membedakan mana yang baik dan yang buruk)

Pañca Dasa Pramiteng Prabhu

Dalam Lontar Negara Kertagama, Rakawi Prapañca menuliskan keutamaan sifat-sifat Gajah Mada sebagai Maha Patih Kerajaan Majapahit. Sifat-sifat utama itu pula yang mengahantarkan Majapahit mencapai puncak kejayaannya. Sifat-sifat utama tersebut ada 15 yang disebut sebagai Pañca Dasa Pramiteng Prabhu. Adapun kelima belas bagian dari Pañca Dasa Pramiteng Prabhu tersebut adalah :

  1. Wijayana (bijaksana dalam setiap masalah)
  2. Mantri Wira (pemberani dalam membela negara)
  3. Wicaksananengnaya (sangat bijaksana dalam memimpin)
  4. Natanggwan (dipercaya oleh rakyat dan
  5. Satya Bhakti Prabhu (selalu setia dan taat pada atasan)
  6. Wagmiwak (Pandai bicara dan berdiplomasi)
  7. Sarjawa Upasama (sabar dan rendah hati)
  8. Dhirotsaha (teguh hati dalam setiap usaha)
  9. Teulelana (teguh iman dan optimistis)
  10. Tan Satrsna (tidak terlihat pada kepentingan golongan atau pribadi)
  11. Dibyacita (lapang dada dan
  12. Nayakken Musuh (mampu membersihkan musuh-musuh
  13. Masihi Samasta Bawana (menyayangi isi
  14. Sumantri (menjadi abdi negara yang baik)
  15. Gineng Pratigina (senantiasa berbuat baik dan menghindari pebuatan buruk)

Sad Upaya Guna

Dalam Lontar Rajapati Gondala dijelaskan ada enam upaya yang harus dilakukan oleh seorang raja dalam memimpin negara. Keenam upaya ini disebut juga sebagai Sad Upaya Guna. Adapun keenam upaya tersebut adalah : Siddhi (kemampuan bersahabat); Wigrha (memecahkan setiap persoalan); Wibawa (menjaga kewibawaan); Winarya (cakap dalam memimpin); Gascarya (mampu menghadapi lawan yang kuat) dan Stanha (menjaga hubungan baik).

Dalam lontar yang sama disebutkan pula ada 10 macam orang yang bisa dijadikan sahabat oleh Raja. Kesepuluh macam tersebut adalah orang yang :

  1. Satya (jujur)
  2. Arya (orang besar/mulia)
  3. Dharma (baik)
  4. Asurya (dapat mengalahkan musuh)
  5. Mantri (bisa mengabdi dengan baik)
  6. Salya Tawan (banyak kawannya)
  7. Bali (kuat dan sakti)
  8. Kaparamarthan (mempunyai visi yang jelas)
  9. Kadiran (tetap pendiriannya)
  10. Guna (banyak ilmunya)

Pañca Satya

Selain upaya, sifat dan kriteria sebagaimana yang telah disebutkan di atas, masih ada satu lagi landasan bagi pemimpin Hindu dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari. Landasan ini ada lima yang dikenal sebagai Pañca Satya. Lima Satya ini harus dijadikan sebagai landasan bagi seorang pemimpin Hindu di manapun dia berada. Kelima landasan itu adalah :

  1. Satya Hrdaya (jujur terhadap diri sendiri / setia dalam hati)
  2. Satya Wacana (jujur dalam perkataan / setia dalam ucapan)
  3. Satya Samaya (setia pada janji)
  4. Satya Mitra (setia pada sahabat)
  5. Satya Laksana (jujur dalam perbuatan)

Kelima ini juga harus dijadikan pedoman dalam hidupnya. Sehingga ia akan menjadi seorang pemimpin yang hebat, berwibawa, disegani dan sebagainya.

Tingkat keberhasilan dari seorang pemimpin dalam memimpin itu sendiri ditentukan oleh dua faktor, yaitu : faktor usaha manusia (Manusa atau jangkunging manungsa) dan faktor kehendak Tuhan (Daiwa atau jangkaning Dewa). Sementara tingkat keberhasilannya bisa berupa penurunan (Ksaya), tetap atau stabil (Sthana) dan peningkatan atau kemajuan (Vrddhi) (Kautilya,2004:392-393)

Penutup

Sebagai kata penutup, maka saya menegaskan kepada para generasi muda Hindu agar bisa mengambil nilai-nilai luhur dari konsep-konsep kepemimpinan Hindu tersebut. Implementasikanlah konsep-konsep kepemimpinan Hindu tersebut dalam kehidupan sehari-hari agar nantinya ada banyak pimpinan-pimpinan yang berasal dari generasi muda Hindu. Jika tidak sekarang mulai dioba untuk dipraktekkan, lalu kapan lagi

 

DAFTAR BACAAN

Kautilya. 2003. Arthasastra, terj. Made Astana & C.S. Anomdiputro, Surabaya:Paramita.

Manser, Martin H., et all. 1995. Oxford Leaner’s Pocket Dictionary. New York:Oxford University Press.

Pudja, Gede., Tjokorda Rai Sudharta. 2002. Manawa Dharma Śāstra, Compendium Hukum Hindu. Jakarta : Pelita Nursatama Lestari.

Surada, Made. 2008. Kamus Sanskerta Indonesia. Denpasar : Penerbit Widya Dharma.

Tim Penyusun. 2004. Buku Pelajaran Agama Hindu untuk SLTA Kelas 2. Surabaya:Paramita.

Tim Penyusun. 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta : Balai Pustaka.

Titib, I Made. 1995. Pemuda dan Pola Kepemimpinan Hindu Menurut Veda, Makalah disampaikan pada acara Pendidikan Kepemimpinan Regional, diselenggarakan oleh DPD PERADAH 15 September 1995 di Hotel New Victory, Selecta, Batu, Malang, Jawa Timur.

Wojowasito, S. 1977. Kamus Kawi – Indonesia, Bandung : Pengarang.

Zoetmulder, P.J. 2006. Kamus Jawa Kuna – Indonesia, terj. Darusuprapta, dan Sumarti Suprayitna, Jakarta:Gramedia.

Oleh: Miswanto, Wakil Sekjen PP Pandu Nusa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

©Pandunusa 2018
%d blogger menyukai ini: